Sebagai orang tua dari 3 anak, menurut saya stroller terlalu berlebihan. Gerobak membuat hidup saya lebih mudah.

  • Saya seorang ibu dari tiga anak, usia 5, 3, dan 3 tahun.
  • Ketika kami hanya memiliki satu anak, dia selalu berada di kereta dorongnya dan kami membawanya ke mana-mana.
  • Setelah kami memiliki anak kembar, saya menyadari bahwa gerobak adalah cara terbaik untuk membawa anak-anak berkeliling.

Ketika saya mengandung anak pertama saya, saya menghabiskan waktu berjam-jam melihat kereta bayi secara on-line. Saya mempersempitnya menjadi dua mannequin yang akan “tumbuh” bersama keluarga kami jika kami memutuskan untuk memiliki lebih banyak anak. Saya pergi ke toko untuk menguji keduanya dan memilih untuk membeli UPPAbaby Vista, kereta dorong yang saya lihat digunakan oleh hampir setiap keluarga di New York Metropolis.

Kereta dorong itu bagus untuk satu anak. Anak laki-laki saya praktis tinggal di dalamnya pada siang hari, berpindah dari satu aktivitas ke aktivitas berikutnya dan bahkan tidur siang di dalamnya. Ketika saya mengetahui bahwa saya mengandung anak kembar, saya membeli kursi tambahan dan papan luncur dan berfantasi membawa ketiga anak dalam satu kereta dorong seperti seorang profesional.

Tak lama setelah kelahiran anak kembar saya, saya menyadari bahwa kereta bayi tidak berfungsi dengan baik ketika Anda memiliki keluarga besar, tetapi gerobak berfungsi dengan baik.

Kereta dorong bekerja dengan baik untuk 3 anak pada awalnya

Selama beberapa minggu pertama setelah melahirkan si kembar, ketika semuanya kabur, kereta dorong itu berfungsi. Saya tidak punya banyak energi untuk melakukan petualangan besar, dan kami tinggal di apartemen lantai pertama, jadi memasukkan semua anak ke tempat masing-masing di kereta dorong itu mudah. Kami berjalan-jalan di sekitar blok, menghirup udara segar dan membiarkan anak saya yang berusia 2 tahun menghitung truk.

Namun, dia penasaran, seperti setiap balita, dan akan melompat dari papan luncur untuk menjelajahi dedaunan, semut, dan sampah. Kami tidak pernah benar-benar pergi ke tempat tertentu dan tidak memiliki jadwal yang ketat, jadi tidak apa-apa baginya untuk melakukan itu.

Wanita mendorong tiga anak di kereta dorong

Penulis mendorong anak-anaknya dengan kereta dorong.

Atas kebaikan Conz Preti



Suatu hari saya mengumpulkan keberanian untuk memasukkan semua orang ke dalam mobil dan berjalan-jalan di tempat lain, tetapi keberanian itu dengan cepat berkurang ketika saya menyadari mengeluarkan keranjang bayi, melipat kereta dorong, dan memasukkannya ke bagasi kami jauh lebih sulit daripada yang saya siapkan, terutama dengan tiga anak yang berteriak sebagai kebisingan latar belakang.

Kereta dorong perlahan mulai berdebu ketika putra saya memilih untuk menggunakan skuter sebagai metode transportasinya, dan suami saya dan saya mulai mengenakan si kembar di gendongan sehingga kami dapat memiliki tangan bebas untuk membantu putra kami.

Kami membutuhkan solusi yang berbeda

Ketika si kembar tumbuh dewasa, terlalu besar untuk dikenakan, dan ingin menjelajah sendiri seperti yang dilakukan saudara laki-laki mereka bertahun-tahun sebelumnya, kami bertanya-tanya bagaimana cara membawa anak-anak kami berkeliling. Saya mulai melakukan penelitian lagi di grup Fb dan menemukan bahwa orang tua dari kelipatan mengoceh tentang gerobak.

Ada sangat sedikit gerobak yang dapat menampung lebih dari dua anak dengan nyaman, jadi pilihan saya terbatas, yang saya tidak keberatan karena berbelanja perlengkapan anak-anak bisa sangat melelahkan untuk memulai. Kami memilih Veer wagon XL dengan empat kursi, dan telah menjadi game-changer dalam perjalanan kami.

Setiap kursi di gerbong memiliki gesper untuk mencegah anak-anak memanjat. Gerobak juga memiliki keranjang yang dapat dilepas untuk membawa barang-barang seperti handuk pantai dan boneka, serta nampan makanan ringan yang dapat dilepas sehingga anak-anak dapat dengan mudah mendapatkan botol air dan makanan ringan. Ini memiliki mode tarik dan dorong, dan mudah dilipat.

Ke mana pun kami pergi, orang-orang menghentikan kami untuk bertanya tentang gerobak kami

Wagon bukanlah barang baru. Saya telah melihat banyak orang tua menarik gerobak kanvas ke pantai yang penuh dengan anak-anak dan barang-barang pantai. Tapi entah kenapa, setiap kali kami membawa gerobak kami keluar kota, orang-orang menghentikan kami untuk menanyakan merek apa itu.

Itu telah membuat pengasuhan tunggal untuk suami saya, yang merupakan ayah yang tinggal di rumah, lebih mudah karena dia dapat memasukkan semua anak ke dalamnya dan kemudian pergi berbelanja dengan menggunakan keranjang gerobak sebagai gerobaknya.

Seorang pria mendorong anak-anak di kereta

Atas kebaikan Conz Preti



Saya pikir anak-anak kita lebih suka mengendarai gerobak daripada kereta dorong karena mereka dapat melihat-lihat apa yang terjadi, dapat masuk dan keluar sendiri, dan berinteraksi dengan kita saat kita berjalan-jalan.

Satu-satunya draw back yang saya temukan untuk mengganti kereta dorong kami ke gerobak adalah bahwa mereka tidak diizinkan di tempat-tempat seperti Disney World atau di beberapa transportasi umum seperti bus, jadi ketika kami bepergian ke sana baru-baru ini, kami masih mengandalkan kereta dorong perjalanan sekolah lama kami.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by