Sebuah pesawat dilaporkan terpaksa mundur setelah seorang penumpang mengamuk karena tas yang ditinggalkannya di bandara

  • Sebuah penerbangan Thai Smile Airways dilaporkan terpaksa kembali ke gerbang sesaat sebelum lepas landas.
  • Seorang penumpang dalam penerbangan tujuan Bangkok menyebabkan gangguan pada tas yang terlupakan, lapor Stuff.
  • Rekaman menunjukkan petugas keamanan mengawal pria itu turun dari pesawat, yang dilaporkan terlambat berangkat dari Chiang Mai.

Sebuah penerbangan tujuan Bangkok yang berangkat dari Chiang Mai dilaporkan harus kembali ke gerbang beberapa saat sebelum lepas landas setelah seorang penumpang menjadi liar karena tas yang ditinggalkannya di bandara.

Cuplikan dari Newsflare melalui Related Press, yang diterbitkan oleh outlet New Zealand Stuff, konon menunjukkan ketidaksepakatan antara penumpang dan awak pesawat dalam penerbangan, yang dioperasikan oleh maskapai murah Thai Smile Airways.

Thai Smile Airways tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider.

Menurut laporan tersebut, saat Airbus A320 sedang meluncur untuk keberangkatan, penumpang tersebut berteriak karena meninggalkan sekantong barang berharga termasuk uang di Bandara Internasional Chiang Mai.

Dalam rekaman itu, pramugari bertanya kepada penumpang: “Jika Anda masih merasa seperti ini, kami harus mengeluarkan Anda dari penerbangan, apakah Anda ingin pergi? Atau Anda ingin menunggu sampai Bangkok?”

Pria itu menjawab dalam video: “Ya, ya, saya ingin pergi sekarang. Tanya kapten.”

Dalam video yang sama, pilot terdengar mengumumkan melalui sistem interkom bahwa penerbangan akan kembali ke gerbang untuk menurunkan penumpang demi keselamatan, menambahkan bahwa itu bisa memakan waktu sekitar lima hingga 10 menit, meminta maaf atas keterlambatan tersebut.

Penumpang yang dimaksud terlihat dikawal turun dari pesawat dalam rekaman tersebut, bersama dengan dua orang lainnya yang tampaknya adalah teman seperjalanannya. Tidak jelas apakah pria itu ditangkap setelah dikeluarkan dari penerbangan, menurut laporan dari Newsflare melalui AP.

Penumpang lain yang berada di dalam pesawat mengatakan kepada Newsflare melalui AP bahwa penerbangan terlambat sekitar 45 menit dan pria yang menyebabkan gangguan itu “mengeluh bahwa tasnya berisi uang dan barang-barang penting di dalamnya masih ada di bandara” dan bahwa “dia ingin mengambilnya.”

“Itu sangat mengganggu dan mereka tidak peduli membuat orang lain terlambat,” kata penumpang yang tidak disebutkan namanya itu.

Seperti yang dilaporkan USA As we speak, penerbangan tersebut akhirnya mendarat di Bandara Suvarnabhumi Bangkok setelah penundaan singkat.

Perilaku penumpang yang mengganggu juga menjadi masalah di AS

Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi peningkatan perilaku penumpang yang mengganggu dalam penerbangan di AS.

Menurut Administrasi Penerbangan Federal, ada 1.034 laporan penumpang nakal di AS pada 16 Juli. FAA mengatakan di situs webnya bahwa information “mencerminkan semua kasus yang diselidiki FAA yang mengutip pelanggaran satu atau lebih peraturan FAA atau undang-undang federal.”

Dan sementara jumlah laporan penumpang yang nakal turun lebih dari 80% dari tahun 2021 – ketika ada rekor tertinggi 5.793 insiden tahun itu – FAA mengatakan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Seperti yang dilaporkan oleh Insider’s Sebastian Cahill sebelumnya, perilaku penumpang yang mengkhawatirkan sepanjang tahun ini termasuk amukan, ancaman bom, dan kekerasan terhadap orang lain di dalam pesawat.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by