10 tahun yang lalu, saya jatuh cinta pada pandangan pertama. Sekarang saya sudah menjadi orang tua, saya tidak percaya lagi.

  • Saya bertemu suami saya pada tahun 2013 di pedesaan Jepang dan merasa seperti saya selalu mencintainya.
  • Kami menikah dan memiliki anak bersama, dan saya berubah dari gila kerja menjadi ibu rumah tangga.
  • Saya tahu bahwa ada banyak usaha untuk menjalin hubungan, bukan hanya cinta, jadi itu berhasil.

Saya berasal dari keluarga yang berantakan, dan kedua orang tua saya telah menikah dan bercerai – berkali-kali. Sepertinya tidak mungkin cinta jenis apa pun akan bertahan lama, apalagi cinta pada pandangan pertama.

Kemudian saya bertemu dengan suami saya.

Saya melihatnya pertama kali ketika saya pindah ke pedesaan Jepang pada tahun 2013 untuk mengajar bahasa Inggris. Kami berjabat tangan dalam perjalanan bisnis untuk merencanakan perkemahan musim panas.

Bertemu dengannya terasa seperti bertemu keluarga, bukan karena aku jatuh cinta, tapi aku selalu jatuh cinta dan baru menyadarinya untuk pertama kali. Bahkan saat ketertarikan instan mengikat kami bersama, saya mengingatkan diri sendiri betapa jarangnya cinta bertahan.

Meskipun demikian, saya segera mulai curiga bahwa pacaran ini berbeda. Kami menjadi tim yang baik, dan sebagian besar hanya berbicara satu sama lain dalam bahasa Inggris di dunia Jepang dengan cepat mengikat kami.

Saya menikah dengannya 10 tahun yang lalu

Kurang dari enam bulan kemudian, dia meminta saya untuk menikah dengannya. Saya memercayainya, dan terlepas dari keraguan saya tentang cinta pada pandangan pertama, cinta abadi, dan pernikahan itu sendiri, saya mengiyakan. Ini terjadi 10 tahun, delapan langkah, dua negara, dua gelar lanjutan, dan satu anak lalu.

Kami telah melalui pergumulan kesehatan psychological, kelelahan, persahabatan yang gagal, dan hubungan keluarga yang rusak, tetapi tidak ada yang menantang kami selain menjadi orang tua.

Menjadi orang tua bukan hanya satu transisi, tetapi banyak; itu mengubah identitas kita, prioritas kita, dan kebutuhan kita. Kami dihadapkan pada semua perjuangan mengasuh anak yang menyebabkan begitu banyak orang bercerai atau setidaknya mencari perjanjian hak asuh 50/50 dengan pasangan mereka.

Sementara suami saya dan saya saling mendukung satu sama lain melakukan apa pun untuk mengejar hasrat kami sebelum memiliki anak, memiliki anak berarti kami berdua harus berkorban untuk merawatnya.

Kita harus mencari hubungan yang baik secara aktif

Tanpa akses ke pengasuhan anak yang terjangkau atau berkualitas, saya beralih dari pecandu kerja menjadi ibu rumah tangga. Transisi ini membuat kita keluar dari orbit; kami berdua tidak lagi bebas memberikan segalanya untuk karier kami.

Ketidakseimbangan itu membebani kita setiap hari.

Ketika kita terlalu lelah untuk membicarakannya, terlalu lelah untuk berpikir logis, terlalu lelah untuk berkata “Maafkan aku” atau “Aku masih mencintaimu”, cinta pada pandangan pertama tidaklah cukup.

“Cinta pada pandangan pertama” terdengar seperti “bahagia selamanya”— mantra romantis yang dilakukan dua orang yang memungkinkan mereka menghadapi setiap badai, menavigasi setiap pertengkaran dengan indah, dan memaafkan setiap kesalahan. Tapi aku tidak percaya pada sihir.

Sebaliknya, saya hidup dengan ini: “Dalam hidup, tidak ada pilihan yang benar. Kita membuat pilihan kita dengan benar.” Kata-kata ini, yang dibagikan kepada saya oleh seorang siswa di Jepang, telah memberi saya tekad untuk melakukan yang terbaik bukan hanya untuk pernikahan saya tetapi juga setiap keputusan besar dalam hidup yang telah saya buat sejak saat itu.

Asuhan saya mempertanyakan umur panjang cinta romantis, tetapi saya menyadari bahwa saya memiliki kemampuan untuk mengubah dan memengaruhi masa depan saya sendiri. Saya secara aktif mengejar hubungan yang sehat, tidak menyerahkannya pada kebetulan, takdir, atau keajaiban cinta pada pandangan pertama.

Jadi ya, aku jatuh cinta pada pandangan pertama. Tapi saya tidak mempercayainya dan tidak mempercayainya untuk menopang kita.

Sebaliknya, saya percaya pada kerja keras yaitu cinta: pertanyaan yang masih kita ajukan dan pilihan yang kita buat setiap hari untuk berbuat lebih baik dan menjadi lebih baik sebagai orang tua, mitra, dan profesional.

Persalinan tidak terdengar seromantis cinta pada pandangan pertama, tapi begitulah cara kita membuat cinta kita bertahan lama.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by