Anda seharusnya tidak merasa bersalah karena tidak dekat dengan saudara Anda. Jarak bisa sehat.

  • Orang sering menganggap saudara kandung sebagai teman siap pakai, tetapi tidak selalu demikian.
  • Kita cenderung mengabaikan perilaku bermasalah saudara kandung karena mereka adalah keluarga.
  • Jika kesehatan psychological Anda terpengaruh oleh mereka, para ahli mengatakan tidak apa-apa memutuskan hubungan dengan saudara kandung.

Setelah menceritakan kepada seorang teman tentang masalah yang saya alami dengan saudara perempuan saya, dia berkata, “Hanya saya dan ibu saya – Anda beruntung memiliki ibu dan saudara perempuan.” Teman yang merupakan anak tunggal ini menegaskan bahwa keluarga selalu didahulukan.

Kecuali dia tidak benar-benar mempraktikkan apa yang dia khotbahkan. Beberapa bulan kemudian, dia memberi tahu saya bahwa ayahnya tinggal beberapa blok jauhnya darinya dan bahwa mereka tidak berbicara selama lebih dari satu dekade.

Ayahku meninggal saat aku berumur 7 tahun. Sama seperti saya tidak dapat membayangkan hidup dekat dengannya dan tidak berbicara, teman saya tidak dapat memahami bagaimana ikatan dengan saudara Anda dapat mencapai batasnya dan bahkan putus.

Kita sering menganggap saudara kandung sebagai teman bermain dan teman seumur hidup. Tapi hubungan ini lebih rumit daripada menyatukan orang di rumah tanpa ponsel dan Wi-Fi dan melihat apakah mereka menjadi saingan atau belahan jiwa.

Hubungan melewati fase. Terkadang kita merasa bersalah karena tidak dekat dengan saudara kita atau tertekan untuk membuat hubungan yang sebenarnya tidak ada. Untuk nasihat, saya bertanya kepada terapis tentang cara mengatasi hubungan saudara kandung yang tidak sehat.

Mengenali tanda-tanda hubungan yang tidak sehat

Memiliki saudara dapat membantu Anda belajar berbagi, bergiliran, dan meminta maaf ketika Anda telah menyakiti perasaan satu sama lain. Saat Anda tidak berada di bawah pengawasan orang tua, Anda mungkin mulai mengendurkan aturan ini dan menguji batasan satu sama lain.

Sebagai orang dewasa, “Anda mungkin memiliki luka atau kebencian yang belum terselesaikan terhadap saudara Anda,” kata Elizabeth Fedrick, seorang konselor berlisensi yang memiliki Evolve Counseling & Behavioral Well being Companies di Phoenix, kepada Insider. Jika percakapan terakhir Anda berakhir dengan saudara kandung Anda berteriak atau menutup telepon, Anda mungkin merasa mual saat melihat pesan dari mereka atau bertanya-tanya apakah diam mereka berarti mereka masih kesal dengan Anda.

Mengalami kecemasan bisa dimengerti. Tetapi jika Anda “takut menghabiskan waktu dengan saudara Anda atau sering merasa marah, sedih, atau kesal setelah mengunjungi mereka, kemungkinan besar karena hubungan ini tidak sehat untuk Anda,” kata Fedrick. Bahkan jika Anda tidak mengungkapkan perasaan ini secara langsung, perasaan itu cenderung muncul dengan cara lain, seperti membuat alasan untuk tidak bertemu saudara Anda atau menyerang orang lain.

Tanda lain dari hubungan yang tidak sehat adalah ketidakmampuan untuk terlibat dalam dialog yang saling menghormati. “Kalian berdua tidak dapat setuju atau tidak setuju tanpa memproyeksikan permusuhan,” kata Cheyenne Bryant, pakar psikologi yang juga pelatih kehidupan di MTV “Teen Mother Household Reunion,” kepada Insider. “Selain itu, mungkin ada kurangnya belas kasih untuk masalah dan kekhawatiran satu sama lain.”

Jika Anda tidak melakukan upaya yang sama, Anda bisa berakhir dengan hubungan sepihak yang “diarahkan untuk melayani kebutuhan satu orang alih-alih menguntungkan kedua individu,” kata Fedrick. “Tingkah laku seperti ini sering ditoleransi karena sudah menjadi kebiasaan sejak masa kanak-kanak dan terasa seperti norma.”

Keyakinan yang menantang tentang dinamika keluarga

“Beberapa budaya menempatkan nilai tinggi pada keterikatan keluarga,” kata Bryant. “Meskipun ini adalah nilai positif dan akan indah jika hubungan antara saudara kandung itu sehat, tidak selalu demikian.”

Keyakinan bahwa Anda harus terlibat dengan saudara Anda, apa pun perilakunya, adalah sesuatu yang kami pelajari dari masyarakat, teman, dan keluarga. Kita sering mendengar ungkapan seperti “darah lebih kental daripada air” dan “saudara adalah persahabatan pertama dan terpenting bagi Anda”.

Karena pesan-pesan seperti ini, kita cenderung memberi izin kepada saudara kita untuk perilaku bermasalah yang tidak perlu kita toleransi dalam hubungan lain. Misalnya, mungkin tidak terpikirkan untuk memiliki pasangan yang membentak Anda di depan orang tua Anda atau teman yang terus meminjam uang dari Anda tanpa membayar Anda kembali.

Berperilaku seolah-olah keluarga harus selalu menjadi prioritas utama kita “menciptakan keyakinan bahwa tidak peduli bagaimana kita diperlakukan oleh anggota keluarga, kita harus mentolerirnya dan tetap terlibat dalam hubungan ini, karena mereka adalah darah,” kata Fedrick. Untuk menolak keyakinan ini, kita perlu menyadari bahwa menjadi saudara kandung tidak memberi seseorang hak untuk menyakiti Anda atau orang yang Anda cintai secara emosional, fisik, atau psikologis, tambahnya.

Tetapkan batasan untuk melindungi kesehatan psychological Anda

“Batas adalah cara terbaik untuk melindungi kesehatan psychological Anda karena itu mengajari orang cara memperlakukan Anda,” kata Bryant. Salah satu alasan kita berjuang untuk menetapkan batasan adalah ketakutan akan apa yang mungkin dipikirkan orang lain.

Bryant mengatakan saran untuk “memproses sebelum Anda menghasilkan, artinya Anda duduk dengan diri sendiri dan memproses dengan tepat batasan apa yang perlu ditetapkan agar Anda dapat berkembang dalam hubungan dengan saudara Anda.” Anda kemudian dapat berbicara dengan mereka tentang apa yang Anda anggap sebagai hubungan yang sehat dan saling menghormati.

Perlu diingat bahwa “menetapkan batasan tanpa konsekuensi hanyalah saran tentang bagaimana kita ingin diperlakukan,” kata Fedrick. “Konsekuensinya adalah tentang melindungi diri Anda dari bahaya yang mungkin terjadi jika saudara Anda melanggar batas.”

Misalnya, kesal dengan saudara karena terlambat bukanlah strategi yang efektif. Alih-alih, mengatakan, “Tolong datang tepat waktu, karena saya tidak akan menunggu Anda jika Anda terlambat,” adalah permintaan dan pengingat tentang apa yang dapat terjadi jika mereka mengganggu waktu, sumber daya, dan kedamaian Anda, tambah Fedrick. Dia membagikan tip berikut untuk menetapkan dan mempertahankan batasan dengan saudara kandung:

  • Perjelas tentang apa yang tidak Anda sukai dan apa yang ingin Anda lihat perubahannya.
  • Katakan dengan lembut untuk pertama kalinya. Jika mereka mengabaikan Anda, bersikaplah tegas atau singkirkan diri Anda dari percakapan.
  • Ingatkan diri Anda bahwa Anda tidak perlu meminta maaf atau menjelaskan batasan Anda secara berlebihan.
  • Persiapkan diri Anda untuk mengalihkan pembicaraan jika ada topik yang tidak ingin Anda bicarakan.

Menjadi jelas dan konsisten dengan batasan Anda memungkinkan Anda dan saudara Anda merasa aman dan terjamin dalam hubungan tersebut. Jika mereka mengabaikan perasaan Anda, sekarang menjadi pilihan Anda apakah akan membatasi waktu Anda dengan mereka atau memutuskan hubungan.

Berurusan dengan rasa bersalah atas keterasingan

Secara umum, saudara kandung akan berusaha menjauh sebanyak mungkin untuk melihat bagaimana reaksi Anda. “Jika saudara Anda terus melanggar batasan Anda dan berulang kali menunjukkan ketidakmampuan untuk aman secara psychological, emosional, atau fisik, tidak apa-apa untuk tidak berbicara dengan saudara Anda,” kata Fedrick.

Pada awalnya, Anda mungkin merasa bersalah karena memutuskan komunikasi dengan saudara Anda. Fedrick berkata untuk mengeksplorasi dari mana perasaan ini berasal.

Pertimbangkan apakah saudara Anda mencoba memanipulasi Anda, misalnya, dengan memberi tahu Anda bahwa dia tidak memiliki dukungan apa pun selain Anda. Selain itu, tanyakan pada diri sendiri apakah Anda merasa bersalah karena anggota keluarga mempertanyakan keputusan Anda untuk menjeda atau mengakhiri hubungan dengan saudara Anda.

“Jika Anda merasa kesehatan psychological Anda menurun, adalah bijaksana untuk melepaskan diri dari hubungan selama Anda membutuhkannya,” kata Bryant. “Sangat penting untuk cukup mencintai diri sendiri sehingga Anda selalu bersedia menetapkan batasan yang mewakili cinta dan rasa hormat yang Anda miliki untuk diri sendiri, dan yang Anda berikan kepada orang lain.”

Pada akhirnya, itu keputusan Anda dengan siapa Anda menjalin hubungan dan bagaimana Anda memilih untuk berkomunikasi dengan mereka.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by