Keluarga saya beralih dari pengasuh menjadi au pair, dan itu adalah keputusan terbaik yang kami buat

  • Saya gugup mempekerjakan au pair. Saya khawatir rasanya seperti membesarkan anak lagi.
  • Pilihan saya tidak terlalu sulit karena penghematan dalam pengasuhan anak dan kepindahan kami ke rumah yang lebih besar.
  • Au pair Chili kami menjadi bagian dari keluarga, dan kami telah membentuk ikatan yang langgeng.

Ketika au pair kami, Bernardita, memberi tahu saya bahwa dia memutuskan untuk memperpanjang masa tinggalnya bersama kami untuk tahun kedua, saya terkejut.

Visa sementaranya memungkinkan dia untuk memperbarui kontraknya dengan agen au-pair selama 12 bulan lagi, tetapi saya berasumsi dia ingin pulang ke Chili asalnya. Apa pun untuk menjauh dari rumah tangga kami yang kacau, pikirku.

“Mungkin keluarga kita tidak separah yang kukira,” kataku dalam hati saat dia menyampaikan kabar baik itu. Bernardita adalah permata, dan aku tidak tahan membayangkan hidup tanpa dirinya.

Saya telah mempertimbangkan ide au pair selama beberapa tahun sebelum akhirnya beralih dari pengasuh penuh waktu. Gaji mingguan babysitter kami menghabiskan setidaknya setengah dari gaji saya. Saya tahu kami bisa menghemat ribuan dolar untuk pengasuhan anak jika kami menyewa seorang au pair.

Tetangga saya, yang bekerja di sebuah agen au-pair, berkata bahwa mempekerjakan seorang au pair akan mengubah hidup saya

Akan sangat mudah jika rumah kami cukup besar untuk menampung pengasuh yang tinggal sepanjang tahun. Menurut aturan yang dikeluarkan oleh lembaga au pair, au pair harus memiliki kamar tidur yang terpisah. Setiap orang membutuhkan privasi mereka, terutama setelah Anda mengambil risiko besar dengan meninggalkan negara Anda untuk hidup dengan banyak hal yang tidak diketahui.

Tetapi dengan rumah dengan tiga kamar tidur dan dua anak yang bertikai yang lebih baik mati daripada berbagi kamar, satu-satunya solusi adalah saya dan suami saya tidur di ruang bawah tanah. Tidak, terima kasih.

Putra penulis mengenakan T-shirt tie-dye pipi ke pipi dengan au pair-nya.

Putra tween penulis dan au pairnya segera menjalin ikatan yang kuat.

Jane Ridley



Tetangga yang ramah — dan sangat persuasif — kebetulan bekerja untuk agen au-pair terkemuka.

“Kamu harus pindah ke tempat yang lebih besar,” katanya, menambahkan: “Jika kamu mendapatkan au pair, itu akan mengubah hidupmu.”

Kami berbicara tentang professional dan kontra. Professional terbesar, tentu saja, adalah tarif penitipan anak yang lebih murah. Anda membayar sekitar $9.000 di muka ke agen dan gaji mingguan ke au pair sebesar $215 untuk maksimal 45 jam kerja seminggu — meskipun, seperti kami, Anda dapat memilih untuk membayar lebih, terutama jika Anda tinggal di daerah yang mahal seperti New York. Keluarga juga membayar kontribusi $500 untuk kelas yang harus mereka ikuti sebagai bagian dari program.

Professional lainnya, kata teman saya, termasuk memperkenalkan anak-anak Anda ke bahasa baru (kebanyakan au pair berasal dari negara yang tidak berbahasa Inggris) dan memaparkan mereka pada budaya yang berbeda.

Di antara kekurangannya, katanya, membiasakan diri dengan orang asing di rumah Anda 24/7. Bagi saya, perhatian terbesar saya adalah drama. Saya gugup jika saya mempekerjakan seorang au pair yang belum dewasa, saya akan memiliki anak tambahan untuk dikhawatirkan. Kemudian lagi, saya pikir hubungan antara orang tua dan pengasuh anak biasa kadang-kadang sulit.

Kemudian, pada Maret 2020, kami pindah ke rumah yang lebih besar karena merasa rumah kami sudah terlalu besar. Kali ini, kamar tidurnya terpisah dengan kamar mandinya sendiri. Ruangan itu berada di tingkat yang berbeda dari dapur, ruang tamu, dan kamar tidur kami yang lain. Au pair baru akan memiliki banyak privasi dan ruang.

Tidak seperti beberapa keluarga, kami tidak memaksakan jam malam pada ‘malam sekolah’ untuk au pair kami

Proses wawancara — dilakukan melalui Zoom — cukup menyenangkan. Saya memiliki daftar pertanyaan yang disarankan agensi di depan saya, tetapi mereka merasa agak asal-asalan. Saya kadang-kadang mengalihkan dari tema, bertanya tentang movie atau band favorit mereka yang bertentangan dengan filosofi mereka tentang disiplin.

Sebagian besar wawancara ramah dan cerewet. Seorang gadis berusia 19 tahun bertanya, “Kapan jam malam?” dalam tiga menit pertama. Dia tidak lolos ke babak kedua. Tapi saat saya bertemu dengan Bernardita, saya tahu dialah “orangnya”. Dia tidak menganggap dirinya terlalu serius dan tertawa menular. Dia pernah bekerja sebagai asisten di sebuah sekolah dan ingin menjadi seorang psikolog. Dia tampak benar-benar tertarik pada AS dan tidak langsung bertanya tentang jam malam. Kami tidak pernah berpikir untuk memaksakan hal seperti itu.

TKTK

Au pair (tengah) keluarga datang ke AS tidak hanya untuk menonton anak-anak tetapi juga untuk menemukan budaya Amerika dan liburannya yang menyenangkan, seperti Halloween.

Jane Ridley



Saya adalah “orang tua angkat” pertama yang dia wawancarai. Aku takut dia akan memilih keluarga lain. Tapi 10 hari kemudian, dia setuju untuk dijodohkan setelah wawancara kedua dengan suami dan anak-anak saya. Dia kemudian memberi tahu saya bahwa dia tertarik pada kami karena kami terlihat seperti “keluarga semua-Amerika” di foto profil di aplikasi kami. Saya tidak memberi tahu dia bahwa kami telah mengedit kepala yang berbeda pada putra saya karena dia terus menarik wajah dan menolak untuk tersenyum.

Au pair kami menikmati menghabiskan liburan tradisional Amerika bersama kami, seperti Halloween dan Thanksgiving

Bernardita menjadi bagian dari keluarga kami sejak dia tiba. Dia mengembangkan ikatan khusus dengan tween saya, terutama selama penguncian COVID-19, ketika dia membantu pembelajaran jarak jauhnya. Kami membawanya berlibur ke Maine. Dia mengemudikan truk kuno suami saya (untungnya, dia mengemudikan tongkat di Chili) dan menikmati merayakan liburan bersama kami, seperti Thanksgiving dan Halloween. Kami tumbuh untuk mencintainya selama dua tahun dia di sini. Dia mengatakan perasaan itu saling menguntungkan.

Sedihnya, Bernardita kembali ke Chili sesaat sebelum visanya habis pada akhir tahun keduanya. Itu adalah kerugian besar. Namun dipermanis dengan fakta bahwa au pair pengganti kami adalah kakaknya, Benjamin. Dia telah setuju untuk mengambil alih pekerjaan itu.

“Mungkin keluarga kita tidak disfungsional seperti yang kukira,” kataku pada diri sendiri untuk kedua kalinya.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by