Ketika saya di-PHK, yang saya inginkan hanyalah pekerjaan lain. Sebaliknya saya merasa tertekan untuk mengatakan saya ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak saya.

  • Setelah saya di-PHK, saya bilang saya bisa menjadi tuan rumah lebih banyak teman bermain untuk anak-anak saya, meskipun saya tidak mau.
  • Penelitian menunjukkan ibu yang menganggur tidak mendapatkan dukungan yang sama seperti ayah yang menganggur.
  • Para ibu membagikan hal-hal yang diceritakan orang kepada mereka setelah mereka kehilangan pekerjaan.

Setelah PHK saya musim gugur yang lalu, saya menyeringai dan memberi tahu teman-teman bahwa saya memiliki lebih banyak waktu untuk menjadi tuan rumah teman bermain.

Aku benci kata-kata itu saat keluar dari mulutku. Seperti halnya saya mencintai anak-anak saya, saya tidak ingin lebih banyak teman bermain – saya ingin bekerja. Namun, mengatakan itu dengan lantang terasa salah.

Dari percakapan saya dengan ibu-ibu lain serta pakar sosiologi dan konseling karir, saya tahu saya tidak sendirian merasakan hal ini. Sarah Damaske, Profesor Sosiologi dan Perburuhan dan Hubungan Ketenagakerjaan di Penn State College, telah menemukan dalam penelitiannya bahwa ibu yang di-PHK merasakan lebih banyak tekanan untuk menghabiskan waktu bersama keluarga dan, mungkin yang lebih mengkhawatirkan, mereka juga mendapat lebih sedikit dukungan saat mencari pekerjaan baru. .

Untuk bukunya tahun 2021, “The Tolls of Uncertainty: How Privilege and the Guilt Hole Form Unemployment in America,” Damaske mewawancarai 100 pria dan wanita pengangguran. Dia menemukan pria menerima lebih banyak dukungan dari teman dan keluarga, termasuk bantuan pengasuhan anak, sementara wanita sering tidak memilikinya.

“Peran laki-laki sebagai pencari nafkah diberi standing dilindungi semacam ini,” kata Damaske. Hal yang sama tidak berlaku untuk wanita.

Standar ganda yang keras kepala

Damaske mengatakan wanita mengatakan hal-hal seperti, “Ibu mertua saya dulu membantu. Tapi begitu saya kehilangan pekerjaan, dia bilang saya tidak butuh bantuan lagi. Tapi bagaimana saya bisa kembali bekerja? Jika saya tidak memiliki seseorang yang membantu mengasuh anak, tidak mungkin mencari pekerjaan.”

Sementara itu, Damaske menambahkan, “Laki-laki jauh lebih mungkin untuk dapat melindungi waktu mereka dan melindungi pencarian mereka dengan cara yang benar-benar menguntungkan kemampuan mereka untuk kembali bekerja.”

Damaske menemukan perempuan kelas pekerja berjuang lebih dari perempuan kaya, yang seringkali mampu mempertahankan pengasuhan anak mereka saat mereka mencari pekerjaan. Tetapi wanita kelas menengah tidak kebal dari standar ganda: Liz Alterman mengalaminya setelah dia diberhentikan dari sebuah perusahaan media pada tahun 2014. Secara kebetulan, pasangannya telah kehilangan pekerjaan medianya sendiri beberapa minggu sebelumnya. Alterman, sekarang seorang penulis yang mencatat pengalaman itu dalam memoarnya tahun 2021, “Unhappy Sacked”, tercengang dengan apa yang terjadi selanjutnya.

“Reaksi yang saya dapatkan adalah, ‘Kamu akan memiliki lebih banyak waktu dengan anak laki-laki,’” kata Alterman. “Tetapi ketika saya mengatakan suami saya tidak bekerja, Anda dapat melihat wajah orang-orang hampir panik. Mereka akan berkata, ‘Ya ampun, apa yang akan dia lakukan? Berikan saya resumenya. Biarkan saya melihat siapa yang saya tahu dapat membantunya.’ Tidak ada yang mengatakan itu padaku.”

Tekanan untuk berbuat lebih banyak untuk keluarga bisa datang dari dalam. Dalam konteks ini, tawaran setengah hati saya sendiri untuk menjadi tuan rumah playdate tidak mengejutkan.

“Wanita memiliki harapan bahwa mereka harus meminta maaf atas kehilangan pekerjaan mereka dengan melakukan lebih banyak hal di rumah,” kata Damaske. Sebaliknya, “pria yang saya wawancarai benar-benar mengambil mungkin sedikit lebih banyak atau tidak sama sekali.”

Sebuah pertanyaan tentang identitas

Para ibu yang menganggur juga bergulat dengan perasaan bahwa sebagian dari diri mereka diberhentikan. Christine Percheski, seorang profesor sosiologi di Universitas Northwestern, mencatat bahwa banyak wanita berpendidikan tinggi memulai karir mereka jauh sebelum mereka menjadi ibu.

“Karier mereka adalah bagian penting dari identitas mereka,” katanya. “Jika orang berkata, ‘Sekarang kamu bisa menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anakmu,’ itu menunjukkan bahwa pekerjaan mereka bukanlah bagian penting dari diri mereka.”

Ketika Julia Howard diberhentikan tahun lalu, ibu dua anak ini mengatakan dia merasa orang lain meminimalkan trauma kehilangan pekerjaannya ketika mereka menyarankan agar dia fokus pada anak-anaknya. Dari sudut pandang Howard, dia sudah menghabiskan banyak waktu bersama mereka.

“Saya selalu hadir di setiap pertandingan sepak bola, setiap konser band,” kata Howard. “Tidak pernah anak-anak saya merasa tidak dicintai.”

“Lapisan perak” yang berpusat pada keluarga membuatnya merasa lebih buruk.

“Mereka bahkan tidak mengizinkan saya untuk mengatakan bahwa saya sedang berjuang,” kata Howard, sekarang seorang eksekutif akun perusahaan di sebuah perusahaan perangkat lunak. “Apakah saya mencintai anak-anak saya? Tentu saja, saya suka. Tapi saya menaiki tangga perusahaan – ketika saya dirobohkan beberapa anak tangga, itu benar-benar menghancurkan perasaan saya tentang diri saya sendiri.”

Menemukan dukungan yang tepat

Robyn Fox, seorang psikolog klinis di New Jersey bagian utara, secara teratur bekerja dengan wanita yang mengalami kehilangan pekerjaan. Dia mengatakan dia membantu klien memahami bahwa mereka berhak atas emosi mereka dan menyarankan mereka untuk mengidentifikasi kepada siapa mereka dapat meminta empati sambil mengesampingkan reaksi dari mereka yang tidak membantu.

“Orang-orang dapat memiliki kepercayaan kuno mereka, tetapi itu tidak berarti Anda harus menganut kepercayaan itu,” kata Fox.

Carrie Gormley merasakan pemikiran kuno ketika, setelah kehilangan pekerjaannya sebagai presiden perusahaan, seorang eksekutif menyarankan pekerjaan berikutnya di tempat pesta anak-anak. Usulan itu muncul ketika dia menyebutkan bahwa putranya akan mengadakan pesta ulang tahun.

“Saya telah menjalankan perusahaan dan bertanggung jawab atas sejumlah besar pendapatan, dan ya, saya punya anak. Tapi asumsinya adalah saya sekarang bisa melakukan sesuatu yang lucu dan paruh waktu,” kata Gormley. “Aku tahu dia tidak akan mengatakan itu pada seorang pria.”

Gormley mengatakan dia mendorong suaranya keluar dari kepalanya saat dia memikirkan langkah selanjutnya – menjadi pelatih eksekutif. Hari ini, dia senang membantu para pemimpin wanita lainnya berhasil. Bagi para ibu, sering kali itu berarti menegaskan bahwa, terlepas dari tekanan masyarakat, mereka dapat berhasil bekerja dan membesarkan anak.

“Keduanya adalah bagian yang sangat penting dari diri saya,” kata Gormley. “Saya mencoba membantu klien saya melihat itu juga.”

Supply Hyperlink : [randomize]