Ryan Gosling mencuri perhatian di ‘Barbie,’ blockbuster musim panas yang mengejutkan Greta Gerwig

  • Peringatan: Spoiler kecil di depan untuk “Barbie”, yang akan tayang di bioskop 21 Juli.
  • Ryan Gosling memberikan penampilan yang menonjol sebagai Ken, himbo lucu yang bersaing untuk mendapatkan kasih sayang Barbie.
  • “Barbie” memberikan komentar cerdas, tetapi tidak menawarkan solusi untuk masalah dunia nyata yang dihadirkannya.

Apakah Anda menyukai atau membenci Barbie, Warner Bros.’ perayaan boneka klasik Mattel yang telah lama ditunggu-tunggu memiliki sesuatu untuk semua orang.

Dalam pengembangan selama hampir satu dekade, “Barbie” berhasil mengangkangi movie bersemangat yang diisi dengan telur Paskah yang cukup dan mengangguk pada sejarah 64 tahun boneka itu sehingga memerlukan jam tangan kedua dengan bagian kritik diri bagi mereka yang percaya Barbie merugikan. feminisme.

Sebagian besar humor dewasa movie ini pasti akan melampaui kepala pemirsa yang lebih muda, tetapi pada dasarnya, “Barbie” sutradara Greta Gerwig menyenangkan untuk ditonton, mengirim pemirsa ke rollercoaster emosional karena memberikan kegembiraan murni satu saat sebelum menyajikan nostalgia berikutnya, kadang-kadang menyalurkan “Toy Story” live-action.

Ini adalah kesenangan musim panas yang dapat dicicipi dengan lebih dari satu nomor musik yang mengesankan dari bintangnya Ryan Gosling, ditambah jarum suntik pintar dari orang-orang seperti Dua Lipa, Charlie XCX, Kotak Korek Api Dua Puluh, dan lebih banyak lagi berkat soundtrack movie bertabur bintang.

Sayangnya, komentar movie yang lebih besar tentang bagaimana pria dan wanita diperlakukan berbeda tidak memberikan solusi yang menginspirasi, meskipun introspeksinya jauh lebih dalam daripada apa yang diharapkan dari blockbuster musim panas tentang boneka ikonik.

‘Barbie’ memiliki plot yang lebih liar dan lebih eksistensial daripada yang disarankan oleh trailer

ANA CRUZ KAYNE sebagai Barbie, SHARON ROONEY sebagai Barbie, ALEXANDRA SHIPP sebagai Barbie, MARGOT ROBBIE sebagai Barbie, HARI NEF sebagai Barbie dan EMMA MACKEY sebagai Barbie

Barbie mulai tidak berfungsi dengan kaki rata dan banyak lagi, tetapi trailer hanya menunjukkan sebagian dari apa sebenarnya “Barbie”.

Atas perkenan Warner Bros. Footage



Dimulai di Barbie Land fiksi, setiap Barbie dan Ken hidup di bawah kesan palsu bahwa “semua masalah feminisme telah diselesaikan” di dunia nyata. Karena perempuan memegang semua kekuasaan sebagai presiden, dokter, hakim agung, dan pemilik rumah di Barbie Land, mereka menganggap filosofi yang sama berlaku di luar surga fiksi mereka.

Kens, dipimpin oleh Gosling dan Simu Liu, hanya ada untuk melayani Barbie mereka dan hidup dalam bayang-bayangnya.

Ketika “Barbie Stereotip” (Margot Robbie) mulai tidak berfungsi — mengembangkan selulit, pemikiran eksistensial tentang kematian, dan kaki rata yang ditakuti — dia berangkat ke dunia nyata bersama Ken (Gosling) untuk memperbaiki keadaan. Namun, penemuan tak terduga di Los Angeles membuat mereka mempertanyakan segalanya.

Barbie ngeri mengetahui bahwa wanita tidak menjalankan dunia, karena dia dijelek-jelekkan dan diobjekkan. Secara emosional, Barbie bergulat dengan tujuan keberadaannya, dan apa yang harus dilakukan jika dia tidak membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik dan malah membuat para gadis menginternalisasi standar kecantikan yang tidak realistis. (Ya, movie ini sangat dalam.) Tekanan emosional yang menghancurkan jiwa Robbie terlihat jelas saat Barbie mengalami krisis eksistensial.

Margot Robbie dan Ryan Gosling mengenakan pakaian barat sebagai Barbie dan Ken di "Barbie".

Barbie ngeri mengetahui bahwa dia pada dasarnya adalah Ken di dunia nyata. Ken, sementara itu, menyukai perhatian itu.

Dale Robinette/Warner Bros.



Ken Gosling sedang bersenang-senang. Senang menemukan dirinya dihormati untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia menjadi sangat terobsesi dengan gagasan patriarki sehingga dia memperkenalkan konsep tersebut ke Barbie Land, dengan hasil yang menghancurkan. Terserah Barbie – yang sudah kewalahan oleh kenyataan pahit pria yang menguasai dunia nyata – untuk mengambil kembali Barbie Land sebelum dihancurkan dan didominasi oleh pria.

Ada sesuatu yang sangat ironis tentang Barbie dan Ken yang memperjuangkan hak mereka untuk didengarkan di negeri fiksi ketika penulis, sutradara, dan aktor turun beberapa blok di jalan di luar Warner Bros.’ studio, mencolok untuk hal yang sama di Hollywood. (Penyaringan orang dalam dipindahkan awal minggu ini dari lot studio Warner Bros. menjelang pemogokan SAG-AFTRA.)

‘Barbie’ tidak takut mengambil gambar di perusahaan induknya, Mattel, membuatnya layak untuk ditonton

Poster film "Barbie" yang menampilkan Emerald Fennell sebagai boneka Barbie Midge yang kontroversial.

“Barbie” secara mengejutkan tidak menghindar dari kontroversi merek tersebut. Midge, yang ditunjukkan di atas, adalah boneka Barbie hamil yang dibuat oleh Mattel.

Warner Bros.



Meskipun diisi dengan telur Paskah untuk para penggemar, movie ini secara bersamaan mengkritik diri sendiri atas warisannya.

Sementara trailer permen karet dan kampanye pemasaran di mana-mana mungkin membuat penonton yakin bahwa mereka menonton movie bercahaya tentang boneka itu, “Barbie” tidak takut mengatasi masa lalunya yang kontroversial dengan menyoroti dan mengolok-olok Barbie yang dihentikan dan dibatalkan, termasuk Sugar Daddy Ken dan boneka Skipper yang payudaranya tumbuh dengan gerakan tangan.

Movie ini bahkan bercanda tentang masalah hukum pencipta Barbie asli.

Kenergy Ryan Gosling adalah MVP dari ‘Barbie’

Ryan Gosling sebagai Ken dalam "Barbie."

Ryan Gosling mengingatkan kita bahwa dia bisa menyanyi dan menari… dan dia punya otot perut.

Jaap Buitendijk/Warner Bros.



Semua orang dari Michael Cera sebagai teman Ken, Allan hingga Kate McKinnon sebagai Bizarre Barbie (boneka yang dimainkan dengan sedikit terlalu bersemangat) adalah pemeran yang sempurna. Dan, tentu saja, ada Robbie, yang fitur-fiturnya membuatnya tampak seolah-olah diciptakan oleh Mattel sendiri.

Tapi Gosling-lah yang menjatuhkannya dari taman sebagai himbo pencemburu yang bersaing untuk mendapatkan kasih sayang Barbie. Sama seperti boneka Ken yang sebenarnya, Ken Gosling tidak pernah merasa dilihat, dihargai, atau dihormati di dunia yang penuh dengan Barbie. Dia terus-menerus bersaing dengan Ken Simu Liu, yang dengan manis berada di bawah kulitnya.

Dan ya, bagi mereka yang bertanya-tanya, “Barbie” mengandung begitu banyak Gosling bertelanjang dada sehingga sangat mengganggu. Abs papan cucinya mendapatkan waktu layar sebanyak rambut pirang pemutihnya.

Simu Liu dan Ryan Gosling di "Barbie."

Simu Liu dan Ryan Gosling bermusuhan dalam “Barbie”.

Atas kebaikan Warner Bros.



Momen mencuri adegan Gosling muncul di akhir movie, saat dia bernyanyi dan menari dalam montase musik bersama keluarga Kens. Jumlahnya sama-sama lucu dan menyentuh hati, membuat tidak mungkin untuk tidak merasakan kesedihan saat Ken dari Gosling menyanyikan, “Aku hanya Ken. Di mana pun aku akan menjadi 10. Di mana aku melihat cinta, dia melihat seorang teman.” Pengingat hari-hari awal Klub Mickey Mouse Gosling, ini adalah salah satu momen terbaik dalam movie apa pun sejauh ini di tahun 2023.

Sorotan movie lainnya datang dari America Ferrera, yang memerankan seorang ibu yang menyampaikan pidato feminis yang berapi-api. Saat dia mencantumkan banyak ekspektasi tidak realistis yang ditempatkan pada wanita, sulit membayangkan adegan itu tidak akan beresonansi dengan setiap wanita dewasa yang duduk di bioskop. (Adegan itu mengakibatkan saya dan dua wanita yang duduk di kedua sisi saya diam-diam menyeka air mata dari mata kami.)

Tidak jelas pesan apa yang ingin disampaikan ‘Barbie’

Ryan Gosling dan Margot Robbie sebagai Barbie dan Ken dalam "Barbie" di perahu merah muda di lautan palsu.

Kadang-kadang, Anda merasa seperti sedang menonton dua movie “Barbie” yang bersaing, satu dibintangi Ken dan satu lagi dengan Barbie.

Jaap Buitendijk/Warner Bros.



Pada akhir runtime 114 menitnya, movie “Barbie” berubah dari movie yang menggambarkan perjuangan hidup sederhana sebagai seorang wanita dan bersatu untuk menggulingkan (setidaknya fiktif) patriarki menjadi movie yang membuat penonton bersimpati dengan Ken bahkan saat ia sementara menjadi antagonis himbo yang salah arah dalam movie tersebut.

Seringkali, Anda merasa seperti menonton setidaknya dua (walaupun sangat bagus) movie yang bersaing – movie Barbie dan movie Ken. Karena itu, sulit untuk mensintesiskan pesan yang diambil dari “Barbie”.

“Barbie” menawarkan banyak ide besar untuk direnungkan, tetapi dengan putus asa gagal mengambil sikap terhadap solusi potensial apa pun.

Apakah perempuan seharusnya merasa berdaya untuk menggulingkan laki-laki? Sulit untuk percaya bahwa ketika Barbie, setelah melihat bagaimana dunia nyata memperlakukan wanita, awalnya mundur dari kenyataan ke kenyamanan tempat perlindungan fiktifnya sendiri.

Margot Robbie sebagai Barbie dalam "Barbie."

Saya benar-benar mengira Barbie akan memperbaiki dunia nyata, tetapi sepertinya beberapa masalah terlalu besar untuk Barbie.

Jaap Buitendijk/Warner Bros.



Apakah kita seharusnya menginginkan kesetaraan bagi pria dan wanita? Satu alur naratif yang cocok untuk Barbie dan Ken adalah bahwa mereka berdua ingin dihormati dan dilihat: Barbie di dunia nyata, dan Ken di dunia fiksi. Tetapi juga sulit untuk membelinya karena, tanpa merusak, pesan ini menjadi kacau di akhir movie.

Pada akhirnya, movie tersebut berfungsi sebagai pengingat yang keras bahwa Ken hanyalah “hanya Ken” di Barbie Land fiksi. Di dunia nyata, dia adalah segalanya. Wanitalah yang “hanya Barbie.” Barbie hanya bisa menjadi segalanya di dunia fiksi yang kita bayangkan. Dan movie ini menawarkan sedikit tentang apa yang bisa kita lakukan tentang itu, menempatkan dorongan pada penontonnya untuk bergulat dengan realitas kelam itu alih-alih terlibat sepenuhnya dengannya, seperti kata-kata Billie Eilish “Untuk Apa Saya Dibuat?” memainkan kredit movie.

Juga dibintangi oleh Will Ferrell, Issa Rae, Kingsley Ben-Adir, dan Emma Mackey, “Barbie” tayang di bioskop pada hari Jumat.

Nilai: B+

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by