Saya dan suami bertukar siapa yang tinggal di rumah bersama anak-anak. Ini adalah 2 tahun terbaik bagi kami berdua.

  • Hingga tahun 2021, suami saya adalah pencari nafkah, dan saya tinggal di rumah bersama anak-anak dan bekerja lepas.
  • Kami bertukar peran — dan awalnya, orang lain berpikir kami tidak bisa melakukannya.
  • Sudah dua tahun, dan suami saya bilang sejauh ini bagus.

Pada tahun 2021, suami saya berhenti dari pekerjaan manajemen ritelnya yang sibuk untuk tinggal di rumah bersama ketiga anak kami. Dia telah menghabiskan hampir satu dekade di industri ini, dan selama pandemi dia bekerja 60 hingga 70 jam seminggu menyeimbangkan perubahan konstan dengan tuntutan sehari-hari untuk mengoperasikan toko besar. Dia kelelahan.

Sementara itu, saya melahirkan dan merawat anak-anak kami dan bekerja lepas di samping. Saya senang tinggal di rumah bersama anak-anak, tetapi kesibukan sehari-hari telah melemahkan semangat kreatif saya. Buku harian yang saya beli pada ulang tahun ke-30 saya dengan harapan untuk menghidupkan kembali kecintaan saya yang hilang pada jurnal sebagian besar kosong bertahun-tahun kemudian.

Jadi kami memilih untuk membuat perubahan yang pada akhirnya akan membuat semua orang lebih bahagia: Dia tinggal di rumah bersama anak-anak, dan saya akan menjadi pencari nafkah.

Kami bertukar siapa yang tinggal di rumah dengan anak-anak

Pertukaran itu berbatu pada awalnya. Saya mencoba mengikuti tugas sehari-hari seperti mencuci pakaian, membeli bahan makanan, mengatur janji temu, dan memperbarui lemari pakaian anak-anak saat pakaian mereka bertambah banyak dengan cepat. Standing kertas bathroom rumah tangga selalu ada di benak saya, di samping daftar faktur yang harus saya kirim dan calon klien untuk diajukan.

Ketika saya mulai mendelegasikan tugas kepada suami saya untuk meringankan beban, permintaan yang terus menerus membebani dia. Mengawasi anak-anak adalah pekerjaan yang berat, dan saya selalu muncul untuk memintanya mengganti cucian atau menambah daftar belanjaan.

Suatu hari kami berbicara dari hati ke hati tentang putusnya sambungan. Kami menyadari bahwa peralihan yang lebih besar harus dilakukan daripada sekadar mengawasi anak-anak. Saya harus meneruskan peran “manajer rumah tangga”, melepaskan daftar tugas saya dan membiarkan dia menyelesaikan pekerjaan dengan caranya sendiri.

Hidup membaik setelah itu – kami bekerja sebagai tim lagi.

Orang-orang tidak bereaksi seperti yang kami harapkan

Teman dan keluarga bereaksi berbeda terhadap peralihan kami daripada yang saya harapkan. Secara keseluruhan, mereka lega suami saya telah mengakhiri pekerjaannya yang mengerikan tetapi ragu-ragu tentang saya mengambil peran sebagai pencari nafkah.

Alih-alih “selamat”, saya mendengar, “Sungguh berani suami Anda meninggalkan kariernya”, “Bagaimana Anda membuat semuanya berhasil secara finansial?” dan “Apakah Anda butuh uang?” Saya tidak pernah memberi tahu orang-orang ini berapa banyak yang saya hasilkan sebagai penulis lepas untuk perusahaan teknologi medis. Tidak ada yang mempertanyakan kemampuan suami saya untuk menafkahi ketika dia yang bekerja penuh waktu.

Sayangnya, suami saya juga mengalami seksisme dalam peran barunya. Saya dengan naif meneruskan e-mail kepadanya untuk “pertemuan orang tua” yang diselenggarakan oleh gereja kami. Saya tahu tidak banyak ayah yang hadir, tetapi saya pikir suami saya akan senang mengobrol dengan orang dewasa lain sementara anak-anak bermain. Saya bahkan mengirim e-mail kepada koordinator menanyakan apakah dia bisa datang, dan dia menjawab, “Tentu saja!”

Tetapi ketika dia muncul, para ibu mengabaikannya. Dia mencoba bergabung dalam percakapan, dan salah satu ibu mengatakan kepadanya bahwa itu adalah “acara pribadi” dan berbalik. Semenit kemudian, seorang teman datang bersama anak-anaknya dan menjaminnya. Ternyata baik-baik saja, tetapi dia tidak pernah menghadiri pertemuan orang tua lagi.

Kami berdua menyukai peran baru kami

Terlepas dari kemunduran, peralihan kami adalah yang terbaik. Buku harian saya masih belum penuh, tetapi koleksi proyek saya yang diterbitkan sedang mekar. Saya telah menemukan versi dewasa dari jurnal saya sendiri.

Suami saya telah menjalankan perannya sebagai manajer rumah tangga. Rumah kami tidak pernah lebih hijau – dia mengatur panel surya dan telah bertukar alternatif ramah lingkungan jika memungkinkan. Alih-alih mengerjakan kerajinan tangan dengan anak-anak, dia mengajak mereka mengamati burung, dan dia berteman dengan seorang ayah yang tinggal di rumah yang mulai sering mendongeng di perpustakaan setempat kami.

Duduk di ruang tamu kami yang bermandikan matahari terbenam pada suatu malam setelah menidurkan anak-anak, suami saya berkata bahwa dua tahun terakhir ini adalah “tahun-tahun terbaik dalam hidup saya”. Saya sangat setuju.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by