Saya menemukan daftar keinginan ayah saya 13 tahun setelah dia dibunuh. Saya berangkat untuk menyelesaikan 54 merchandise di dalamnya.

  • Ketika saya berusia 25 tahun, ayah saya dibunuh oleh seorang pengemudi remaja yang menggunakan teleponnya.
  • Lebih dari satu dekade kemudian, saya menemukan daftar keinginan ayah saya di rumah saudara laki-laki saya.
  • Saya memutuskan untuk menyelesaikan 54 merchandise yang tersisa untuk menghormatinya.

Pada tahun saya menikah, seorang wanita yang bukunya harus saya salin berkata, “Ngomong-ngomong, saya adalah media psikis, dan arwah ayahmu punya pesan untukmu. Bolehkah aku membagikannya?”

Saya mengatakan kepadanya untuk pergi ke depan. Pesannya: “Jangan berkompromi dengan dirimu sendiri.”

Saya berusia 38 tahun, akan menikah dengan pria yang telah bersama saya selama 13 tahun. Saya telah bekerja sebagai copy editor di majalah selama hampir 20 tahun. Saya seharusnya naik pangkat di tempat kerja, menetap, dan membesarkan keluarga. Itulah yang dikatakan semua orang yang harus saya inginkan. Saya tidak yakin apakah saya melakukannya.

Saya menemukan jawaban saya setahun kemudian, pada November 2016, saat berkunjung ke rumah pertama saudara laki-laki saya.

Saat membongkar, dia menemukan apa yang tampak seperti daftar keinginan ayah kami. Saudara laki-laki saya tanpa sadar memilikinya selama 13 tahun, sejak kematian ayah kami.

Saya tidak memiliki penutupan ketika ayah saya meninggal

Saya berusia 25 tahun ketika ayah saya dibunuh oleh seorang pengemudi remaja yang menggunakan teleponnya. Saya tidak memiliki kesempatan untuk mengucapkan selamat tinggal. Menemukan daftar ini, yang ditulis ayah saya ketika saya masih bayi, merasa seperti dia menyapa. Meskipun dia tidak pernah memberi tahu kami, jelas dia telah memeriksanya sepanjang hidupnya.

Dalam sekejap, saya memutuskan untuk menyelesaikan 54 merchandise yang tersisa. Yang pertama mengatakan dia berharap untuk hidup sampai tahun 2020, jadi saya membuat tenggat waktu saya.

Pengalaman saya mengingatkan saya pada pelajaran yang telah diajarkan ayah saya kepada saya

Tahun pertama pemeriksaan daftar, saya menyelesaikan 14 merchandise, termasuk “mengunjungi Los Angeles”, “berlari sejauh 10 mil”, “berenang selebar sungai”, “skydive setidaknya sekali”, “naik kuda dengan cepat”, “berbicara dengan Presiden”, dan “berselancar di Pasifik”. Aku meneriakkan nama ayahku dari puncak bukit. Bekerja melalui daftar ini adalah jalan memutar dari rutinitas mapan dalam hidup saya.

Tapi di tahun kedua, saya kehilangan pekerjaan. Saya melukai diri saya sendiri saat memeriksa merchandise daftar, perlu dioperasi, dan tidak bisa berjalan selama dua bulan. Saya kehabisan uang.

“Ini terlalu sulit!” Aku berteriak dari couch suatu malam.

Satu jam kemudian, saya mendengar dari paman saya; teman sekamar ayah saya yang lama sedang membersihkan rumah dan menemukan buletin yang dibuat ayah saya pada tahun 1978, tahun ketika dia menulis daftar itu. Dia bilang dia akan mengirimkannya padaku.

Ketika saya menerima buletin melalui pos, saya tidak dapat melupakan apa yang dia tulis di halaman pertama: “Intinya adalah untuk bersenang-senang.”

Saya menyadari bahwa yang perlu saya lakukan hanyalah meminta bantuan, dan itu akan ditawarkan kepada saya; Saya mulai berpikir jika menyelesaikan sisa daftar mungkin seperti ini, dengan setiap merchandise mengingatkan saya pada pelajaran yang telah diberikan ayah saya. Dia masih mengasuh saya dari luar.

Menyelesaikan daftar membuat saya menerima perubahan

Saya senang menyelesaikan daftar itu, dan itu mengajari saya begitu banyak pelajaran – yang semuanya saya rasa seperti ayah saya mengajari saya secara langsung. Ini adalah hal terpenting yang saya pelajari:

Sangat penting untuk menghabiskan waktu di alam.

Ayah saya paling betah di alam liar. Dia secara teratur mengajak saya dan saudara laki-laki saya mendaki hutan.

Ketika saya puas dengan merchandise perjalanan daftar, saya mendapati diri saya lebih sering mendaki – daftarnya mahal, dan ini adalah satu-satunya petualangan yang free of charge! Saya terhubung kembali dengan ingatan saya tentang ayah saya yang mendorong saya, mengajari saya untuk menavigasi.

Hidup adalah tentang pilihan.

Melengkapi daftar mengharuskan saya mengesampingkan apa yang menurut saya seharusnya menjadi hidup saya dan merangkul apa yang bisa terjadi.

Saat saya membuat pilihan yang tidak biasa ini, saya mengembangkan lebih banyak kesadaran akan pilihan lain yang saya buat dalam hidup. Kami selalu memilih sesuatu. Kehidupan trendy bisa membuat kita lupa.

Jika segala sesuatu dalam hidup adalah pilihan, mengapa tidak membuat yang penuh kasih?

Ini perjalanannya, bukan hasilnya.

Sekarang buku saya akan diluncurkan, orang-orang yang bermaksud baik memberi tahu saya hal-hal seperti, “Ingatlah untuk menikmati ini.”

Terpikir oleh saya segera setelah cedera terkait daftar saya bahwa jika saya melakukan sesuatu, saya berkomitmen untuk itu demi melakukannya, bukan hasilnya – apakah saya menyelesaikan daftar atau apakah saya menulis dan menerbitkan buku saya, itu tentang memasukkan hati saya ke dalamnya. Aku tidak peduli apa yang dipikirkan dunia.

Ketika Anda melakukan sesuatu yang sangat Anda cintai sehingga Anda tidak peduli di mana perjalanan itu berakhir, saat itulah Anda berada di jalan yang benar.

KTT akan menemukan Anda sendiri. Terus mendaki.

Anda harus kuat secara psychological untuk menjadi kuat secara fisik.

Ayah saya melatih saya dan saudara laki-laki saya dalam olahraga secara setara. Ketika saya mulai berlari pada usia 35, saya ingat ini.

Saya tidak mengetahuinya saat itu, tetapi saya sedang mempersiapkan. Saya tidak bisa mengatakan ya pada daftar jika saya tidak mengatakan ya pada maraton terlebih dahulu.

Kami selalu mempersiapkan diri, baik kami mengetahuinya atau tidak. Ketika kita belajar bahwa kita dapat menepati janji kita sendiri, kita siap untuk mengatakan ya ketika ada kesempatan.

Menjaga hubungan dengan teman.

Ayah saya membandingkan semua orang dalam hidup seseorang dengan para pemain di papan catur. Dia menyebut bidak itu temannya. Saya pikir ini tampak menghina, tetapi kemudian dia menjelaskan: ikatan Anda dalam hidup memperkaya dan melindungi Anda. Anda harus memilihnya dengan bijak.

Melengkapi daftar ayah saya membawa begitu banyak teman baru ke dalam hidup saya. Alasan perubahan ini adalah karena saya melakukannya. Saya membiarkan diri saya rentan, saya menunjukkan kepada orang-orang saya yang sebenarnya. Orang yang paling bahagia adalah orang yang mencintai teman-temannya.

Selalu membangun orang.

Ayah saya adalah seorang komedian sebagai pekerjaan sampingan; dia punya lelucon untuk setiap situasi. Dia berusaha untuk mengangkat situasi yang paling biasa sekalipun. Dia bertanya bagaimana keadaan orang-orang. Dia bercerita panjang, tetapi juga sering menguliahi saya karena terlalu banyak memulai kalimat dengan kata “aku”.

Berusahalah untuk mengangkat orang, tanyakan bagaimana keadaan mereka. Anda akan diangkat sebagai balasannya.

Selamat bersenang-senang.

Apakah saya melompat keluar dari pesawat atau berlayar sendiri, saya ingat betapa senangnya ayah saya menjalani daftar merchandise ini. Saya berhenti berfokus pada apa yang salah. Aku bersandar ke sensasi, seperti yang dia lakukan.

Kami tetap muda ketika kami memprioritaskan bersenang-senang.

Tetapkan niat.

Ayah saya mempelajari filosofi Napoleon Hill, seorang penulis swadaya yang produktif — sebuah fakta yang tidak saya ketahui sampai saya menemukan buku catatan lamanya pada tahun saya memulai daftar. Napoleon Hill belajar dari mewawancarai pengusaha bahwa orang sukses adalah mereka yang menetapkan tujuan.

Saat Anda menulis sesuatu, energi Anda berubah. Dibutuhkan keberanian untuk melakukan itu. Tidak apa-apa jika Anda belum tahu bagaimana Anda akan melakukannya. Catat saja apa yang ingin Anda lakukan. Itu membuat Anda selangkah lebih dekat dengannya.

Baca semuanya.

Jenis-jenis buku yang ingin saya baca sambil memeriksa daftar ayah saya sering mengejutkan saya. Ke mana pun saya pergi atau olahraga apa yang perlu saya pahami (golf adalah olahraga baru), saya menjadi kurang cerdas. Dengan melakukan itu, saya memperluas pikiran saya.

Ayah saya adalah seorang jack-of-all-trade; dia mengikuti rasa ingin tahunya. Saat kita membuka diri untuk mempelajari hal-hal yang menurut kita tidak akan kita sukai, kita memperluas kemampuan kita untuk berkomunikasi.

Kami di sini untuk memperluas siapa kami, bukan menguranginya.

Ikuti hatimu, bukan kepalamu

Di pertengahan tahun pertama saya mulai mengikuti daftar, saya mulai melihat bentuk hati di alam setidaknya sekali sehari, seperti remah roti yang dikirim oleh ayah saya. Mereka menghilangkan ketakutan saya akan kebodohan – dan saya selalu lebih memperhatikan mereka setelah saya membuat pilihan yang penuh kasih.

Mengikuti hati saya dan bukan kepala saya sulit bagi saya. Namun seiring waktu, itu menjadi lebih mudah, dan saya belajar untuk mendengarkan apa yang dikatakan hati saya atas apa yang otak saya perintahkan untuk saya lakukan sampai hari saya menyelesaikan daftar pada 27 Desember 2022 – sebenarnya, saya masih mengizinkan hatiku untuk mengesampingkan kepalaku.

Orang tua masih bisa mengajari Anda dari luar kubur

Ayah saya tidak dapat diprediksi dalam hidup. Sebagai seorang remaja saya belajar untuk berhenti mengandalkan dia. Tetapi dalam kematian, dia dibebaskan dari ketergantungan manusiawinya – dia menginginkan kebahagiaan saya, dan dia dapat melakukan apa saja untuk membantu saya menemukannya.

Semua orang tua kita bisa, jika kita cukup mendengarkan. Jika kita mengikuti hati kita, bukan kepala kita.

Itu yang kami lakukan sebagai anak-anak. Itu yang masih bisa kita lakukan sekarang.

Ikuti remah roti.

Buku Laura Carney “My Father’s Checklist: How Residing My Dad’s Desires Set Me Free” tersedia untuk dibeli (Publish Hill Press).

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by