Saya suka mandi bersama dengan balita saya. Kemudian saya dihakimi untuk itu, dan saya mempertanyakan gaya pengasuhan saya.

  • Mandi bersama selalu terasa regular dan membantu balita saya dan saya tidur tepat waktu.
  • Ketika ibu saya menilai saya karena mandi bersama, saya mempertanyakannya dan menanyakan pendapat teman ibu saya.
  • Saya memutuskan itu tepat untuk kami karena membantu mempromosikan kepositifan tubuh dan komunikasi terbuka.

Meskipun menghabiskan banyak larut malam membaca buku dan artikel tentang keibuan saat hamil, tidak ada yang mempersiapkan saya untuk kenyataan itu. Keibuan adalah proses belajar yang penuh dengan cobaan dan kesalahan. Selama beberapa hari pertama itu, salah satu teman ibu saya memuji saya atas pencapaian kebersihan paling dasar: meluangkan waktu untuk menyikat gigi sekali dalam 24 jam. “Mandi adalah bonus,” katanya, “selama beberapa minggu pertama melahirkan karena, “tidak ada waktu untuk diri sendiri.”

Dia benar.

Ketika putra saya masih balita dan bersekolah di taman kanak-kanak, kami memiliki jadwal yang ketat: waktu mandi, waktu bermain, makan malam, membaca buku, dan waktu tidur. Karena dia telah melampaui bak wastafel balita dan tidak nyaman mandi sendiri, kami mandi bersama – dia berdiri di belakangku bermain dengan bermacam-macam mainan mandi saat aku menyabuni dan melindungi air dari wajahnya. Setelah saya selesai, giliran dia. Sistem ini membantu kami tidur tepat waktu dan memastikan bahwa, sebagai ibu pertama yang sering kelelahan, kami berdua bersih. Saya tidak pernah terlalu memikirkan mandi bersama sampai ibu saya berkunjung.

Mandi bersama terasa alami sampai saya dihakimi karenanya

Saya perlu bepergian jadi alih-alih membawanya ke taman kanak-kanak, ibu saya datang untuk tinggal agar dia dan putra saya dapat menghabiskan waktu berkualitas bersama. Sekembalinya saya, dia menyebutkan bahwa dia mandi saat dia tidur siang dan di malam hari saat dia tidur. Sebagai seorang nester kosong, dia memiliki kemewahan mandi dua kali sehari. Ketika saya bertanya mengapa dia tidak mengajaknya mandi bersamanya setidaknya untuk satu kali, dia berkata, “Anak-anak dengan usia tertentu tidak boleh mandi dengan orang dewasa.” Nada bicaranya menekankan kata-kata “usia tertentu”. Saya menjelaskan bahwa kami selalu mandi bersama. Sebagai tanggapan, dia mengerutkan kening dan menyebutkan sesuatu tentang “perilaku semacam itu”, mengulangi sudut pandang aslinya.

Saya terkekeh mendengar tanggapannya, tetapi secara inner, saya terkejut dengan absurditasnya. Ibuku terkenal membuat pernyataan luar biasa yang hanya masuk akal baginya, tetapi bahkan baginya, ini tampak berlebihan. Itu juga membuat saya merasa seperti melakukan sesuatu yang salah atau saya bukan ibu yang cukup baik. Mandi bersama putra saya tampak alami – dia milik saya, lahir dari tubuh saya setelah hampir 40 jam kerja.

Setelah merenungkan pernyataan ibu saya, saya menduga bahwa usia tiga atau empat tahun adalah waktu yang tepat bagi putra saya untuk mulai mandi sendiri. Untuk memastikannya, saya bertanya kepada saudara perempuan saya dan beberapa teman ibu lainnya tentang mandi bersama dengan anak-anak mereka; konsensusnya sulit dihentikan pada usia 2 tahun, kecuali untuk orang yang mandi bersama dengan anak laki-lakinya sampai mereka berusia 4 tahun.

Gaya pengasuhan saya berfokus pada kepositifan tubuh

Ironisnya, nenek dari pihak ibu saya, Selsie, biasa berjalan-jalan di rumahnya dengan mengenakan celana dalam saat bersiap untuk berpakaian. Saya ingat dengan jelas ibu saya menegur ibunya tentang “mengenakan pakaian”. Ibu saya telah menunjukkan bahwa “anak-anak ada di sekitar” – artinya saya dan saudara laki-laki saya, masing-masing berusia sekitar 6 atau 7 tahun.

Akhirnya, ketelanjangan nenek saya menjadi titik pertikaian antara ibu dan nenek saya. Mungkin itulah sebabnya ibu saya sering menghadiahkan mantel rumah dan muumuus kepada ibunya.

Saya menyatukan semua informasi ini — komentar ibu saya, pendirian teman saya, dan ketelanjangan nenek saya — seperti teka-teki psychological dan sampai pada kesimpulan bahwa wanita dewasa ini memaksakan hiperseksualitas pada putra saya dan saya.

Mungkin itu adalah gaya pengasuhan zaman baru saya yang ditaburi dengan pengasuhan anak, tetapi telanjang di sekitar putra saya untuk tujuan mandi dan menghemat waktu adalah jinak dan fungsional. Tidak ada yang saya baca yang menunjukkan bahwa mandi bersama dengan anak saya tidak pantas. Saya ingin mempromosikan kepositifan tubuh, bukan rasa malu, dan berharap dia akan belajar merasa nyaman dengan dirinya sendiri. Saya berharap dia terus mengajukan pertanyaan – bahkan pertanyaan yang membuat saya terbata-bata memberikan jawaban yang canggung dan sesuai untuk balita untuk pertanyaan rumit seperti, “Mengapa Anda memiliki segitiga di kaki Anda?” Pertanyaan ini muncul setelah dia belajar tentang bentuk. Dan terakhir, melalui mandi bersama, saya ingin mengajarinya kebiasaan kebersihan yang baik.

Akhirnya, kami tumbuh dari mandi bersama

Mandi bersama juga merupakan pengalaman belajar bagi saya. Saya belajar untuk “mendengarkan” isyarat komunikasi nonverbal putra saya. Ketika dia berusia 3 tahun, dia menjadi sangat gelisah di kamar mandi dan menyatakan bahwa dia membutuhkan lebih banyak ruang untuk mainannya. Aku juga merasa mandi bersama kami menjadi ramai. Pada saat yang sama, kami berdua sampai pada kebutuhan akan ruang mandi terpisah.

Hari-hari ini, anak saya kebanyakan mandi sendiri. Kami juga mempraktikkan “momen privasi”, yang berarti dia merasa nyaman mengizinkan saya mandi sendirian dengan pintu tertutup. Di masa lalu, saya selalu membiarkan pintu terbuka lebar agar dia bisa melihat saya.

Gaya pengasuhan saya mungkin terlalu liberal untuk ibu saya dan beberapa teman saya, tetapi mengajari putra saya kebiasaan kebersihan yang baik, kenyamanan tubuh, dan terbuka untuk membicarakan ketelanjangan adalah pelajaran dalam komunikasi, transparansi, dan penerimaan fisik. Itu salah satu hal yang saya anggap benar tentang menjadi ibu sejauh ini.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by