Apa yang sebenarnya terjadi pada mantan Jean Tatlock Oppenheimer, yang hidupnya lebih kompleks daripada yang diperlihatkan movie itu

  • Peringatan: Spoiler di depan untuk movie Chistopher Nolan, “Oppenheimer.”
  • Movie tersebut menunjukkan mantan pacar Oppenheimer, Jean Tatlock, meninggal karena bunuh diri.
  • Meskipun diyakini demikian, kematiannya juga menjadi subyek teori konspirasi.

Nasib Jean Tatlock, pacar dan kekasih pertama J. Robert Oppenheimer, dipotong dan dikeringkan dengan cantik di “Oppenheimer,” yang menunjukkan psikolog dan anggota partai Komunis itu meninggal karena bunuh diri. Namun dalam kehidupan nyata, kematian Tatlock menjadi subjek pengawasan, dengan beberapa dugaan kecurangan.

Di akhir movie biografi tiga jam sutradara Christopher Nolan tentang Oppenheimer dan pembuatan bom atom, Tatlock karya Florence Pugh ditampilkan menenggelamkan kepalanya di bawah air di bak mandi.

Adegan itu seharusnya dari sudut pandang Oppenheimer. Menurut catatan produksi movie, adegan dalam warna (berlawanan dengan hitam-putih) “diceritakan melalui perspektif Oppenheimer”, dengan Nolan menulis adegannya sebagai orang pertama yang mengintip ke dalam kepalanya.

Karena Oppenheimer tidak hadir saat Tatlock meninggal, penonton melihat bagaimana dia membayangkan saat-saat terakhir Tatlock. Di layar, dia menyalahkan dirinya sendiri atas kematiannya, karena dia menolak untuk terus melihatnya.

Meskipun kematian Tatlock tampak langsung kepada penonton, tidak jelas apakah kami menerima gambaran lengkap dari peristiwa tersebut, karena itu digambarkan dari sudut pandang Oppenheimer.

Bagaimana sebenarnya Jean Tatlock meninggal?

Cillian Murphy sebagai Oppenheimer.

Cillian Murphy sebagai Oppenheimer.

Gambar Semesta



Adegan di “Oppenheimer” tetap sesuai dengan kisah bagaimana Tatlock ditemukan.

Tatlock meninggal di apartemennya di San Francisco pada Januari 1944 pada usia 29 tahun. Menurut “Robert Oppenheimer: A Life Contained in the Middle” karya Ray Monk, ayahnya menemukannya “di bak mandi, kepalanya terendam air”.

Dia menemukan catatan di meja dapurnya yang mengatakan bahwa dia menjadi “muak dengan segalanya,” percaya dia “akan menjadi tanggung jawab sepanjang hidupku,” dan “bisa menghilangkan beban jiwa yang lumpuh dari dunia pertempuran” dengan mengambil nyawanya sendiri.

Ketika Oppenheimer kemudian dituduh memiliki hubungan komunis, izin keamanannya untuk mengakses knowledge terbatas menjadi perhatian, yang mengarah ke sidang pada tahun 1954. Selama sidang izin keamanan empat minggu ini, yang mencakup 19 jilid transkrip, Oppenheimer ditanya tentang hubungannya dengan Tatlock.

Buku Monk mereferensikan beberapa transkripsi ini, di mana Oppenheimer mengatakan dia mengunjungi Tatlock pada 14 Juni 1943 di apartemennya, mencatat, “Saya merasa dia harus menemui saya. Dia sedang menjalani perawatan psikiatri. Dia sangat tidak bahagia.”

Buku Monk mengatakan Tatlock menerima psikoanalisis dari seorang dokter Freudian, Siegfried Bernfeld, pada saat itu, saat dia bekerja sebagai psikiater anak.

Oppenheimer mengklaim Tatlock “masih jatuh cinta” dengannya dan bahwa dia “menghabiskan malam” dengannya setelah pergi ke bar, makan dan minum-minum, dan kembali ke apartemennya.

Monk mencatat keduanya diikuti oleh agen. Oppenheimer, yang sudah diawasi dengan ketat karena kekhawatiran tentang kemungkinan hubungan komunis, telah ditugaskan dua pengawal kontraintelijen dan teleponnya disadap. FBI juga menyadap telepon Tatlock, tetapi “tidak ada informasi yang relevan dengan perlindungan AS” yang diperoleh.

Menurut “Prometheus Amerika: Kemenangan dan Tragedi J. Robert Oppenheimer,” buku yang menjadi dasar movie ini, ini adalah kali terakhir Oppenheimer dan Tatlock bertemu satu sama lain.

Meskipun kematian resmi Tatlock terdaftar sebagai bunuh diri, beberapa menduga dia dibunuh.

Teori konspirasi yang paling menonjol adalah bahwa Tatlock dibunuh oleh agen intelijen Proyek Manhattan. Beberapa khawatir Oppenheimer mungkin telah menggunakan Tatlock untuk menyampaikan rincian Proyek Manhattan kepada anggota Uni Soviet.

Otopsi Tatlock menunjukkan dia memiliki obat penenang, termasuk jejak hidrat kloral, dalam sistemnya. “Oppenheimer” tampaknya menunjukkan beberapa pil jatuh ke dalam bak mandi di sampingnya. The Atomic Heritage Basis mencatat sebagian besar sejarawan menyimpulkan bahwa Tatlock kemungkinan besar meninggal karena bunuh diri.

‘Oppenheimer’ hanya menggores permukaan kehidupan Tatlock

Florence Pugh sebagai Jean Tatlock dalam "Oppenheimer."

Florence Pugh sebagai Jean Tatlock dalam “Oppenheimer.”

Gambar Semesta



Penonton menerima gambaran samar Tatlock di “Oppenheimer”. Movie ini tidak banyak meyakinkan penonton mengapa keduanya begitu tertarik satu sama lain, selain menunjukkan mereka bertukar beberapa kalimat singkat di sebuah pesta dan terikat pada kemampuan Oppenheimer untuk membaca bahasa Sanskerta (bahasa yang diketahui fisikawan) sebelum tidur bersama.

Tapi keduanya berkencan cukup lama (1936-1939) untuk Oppenheimer melamar Jean dua kali hanya untuk ditutup, sesuatu yang tidak tergambar di layar.

Dipercaya juga bahwa Tatlock berjuang dengan seksualitasnya. Dalam “An Atomic Love Story: The Extraordinary Ladies in Robert Oppenheimer’s Life” karya Shirley Streshinsky dan Patricia Klaus, ada referensi ke surat yang ditulis Tatlock kepada wanita lain pada tahun 1930 di mana dia mengatakan dia pikir dia mungkin homosexual.

Tidak jelas apakah Oppenheimer menyadari hal ini atau tidak, tetapi movie tersebut mungkin berisi referensi halus saat dia memberi tahu Tatlock, “Kita berdua tahu aku bukan yang kamu inginkan.” Kalau tidak, ini juga tidak pernah dieksplorasi.

Sebaliknya, movie Nolan berisi lelucon tentang Tatlock yang membuang bunga setiap kali Oppenheimer menawarkannya. Seharusnya bermain untuk ditertawakan dan mungkin membuat Tatlock terlihat sedikit lebih dingin dan tangguh.

Dalam movie tersebut, Oppenheimer terus mengejar dan tetap berhubungan dengan Tatlock, yang secara konsisten mendorongnya menjauh. Tetapi penyebutan potensi perjuangan Tatlock dengan identitas seksualnya akan menambah pemahaman tentang hubungannya yang bolak-balik dengan Oppenheimer.

Sebaliknya, movie tersebut sebagian besar memanfaatkan Tatlock untuk mengeksploitasi sifat seksual dari hubungan mereka, dengan serampangan menampilkan Pugh setengah telanjang dua kali.

Sayangnya, itu kemungkinan akan menjadi hal utama yang diambil penonton dari karakter tersebut, ketika Tatlock yang asli tampak hidup dalam kehidupan yang tersiksa dan tragis.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by