Pendaki gunung yang memecahkan rekor — dan ibu dari 7 anak — berbagi bagaimana dia memasukkan olahraga ke dalam jadwalnya yang padat

  • Pendaki gunung pemegang rekor dunia Jenn Drummond menyediakan waktu untuk mendaki dan kebugaran, bahkan dengan jadwal yang padat.
  • Dia bilang dia cocok berolahraga sambil menghabiskan waktu berkualitas dengan ketujuh anaknya.
  • Drummond mengatakan pengalaman mendekati kematian mengilhami dia untuk mengambil lebih banyak waktu untuk perawatan diri.

Jenn Drummond adalah pendaki gunung yang memecahkan rekor dunia, baru-baru ini mendapatkan gelar wanita pertama yang mendaki puncak tertinggi kedua di tujuh benua.

Dia juga seorang ibu dari tujuh anak, mulai dari usia 10 hingga 16 tahun, dan mengatakan mengatasi beberapa puncak paling menakutkan di dunia membantunya menjadi versi terbaik dari dirinya untuk keluarganya, dan mengajari anak-anaknya pelajaran penting tentang memprioritaskan perawatan diri.

“Hampir tidak ada ibu yang mendaki. Ini standar ganda, dan itulah mengapa saya melakukan pengejaran,” katanya kepada Insider. “Ini tentang mengajari anak-anak saya bahwa mereka boleh memiliki hasrat yang membawa mereka keluar dari rumah dengan menunjukkannya, bukan hanya memberi tahu mereka.”

Lama menjadi pejalan kaki yang rajin, Drummond mulai mengejar tantangan mendaki gunung pada Oktober 2020, mencapai puncak Ama Dablam di Himalaya untuk merayakan ulang tahun ke-40. Sebagian, dia terinspirasi setelah pengalaman mendekati kematian dalam kecelakaan mobil pada tahun 2018 yang menurutnya mengajarinya untuk menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menebak-nebak dirinya sendiri dan lebih banyak waktu untuk memikirkan hal-hal yang penting baginya.

Akibatnya, dia belajar untuk mengatasi tantangan yang melelahkan seperti melewati badai puncak gunung atau menyelesaikan puncak bahkan setelah rekan pendakiannya harus diterbangkan dari gunung dengan kasus radang dingin. Triknya adalah jangan biarkan hal yang tidak diketahui menjadi berlebihan, dan fokuslah pada apa yang dapat Anda kendalikan, menurut Drummond.

“Otak Anda peduli tentang hal sulit berikutnya, dan itu akan berusaha membuat Anda tetap aman dengan makan bonbon di couch,” katanya. “Kita semua memiliki gunung. Gunung saya kebetulan literal, tetapi prinsip yang sama berlaku.”

Tapi Anda tidak harus menjadi atlet seumur hidup — atau bahkan mendaki gunung — untuk memprioritaskan kebugaran dalam rutinitas yang padat, menurut Drummond.

Salah satu tujuannya dalam mencetak rekor adalah untuk menunjukkan bahwa orang biasa dapat mencapai prestasi besar sambil tetap mengatasi tuntutan kehidupan yang sibuk, bahkan jika Anda hanya membuat kemajuan beberapa langkah dalam satu waktu.

“Ini bukan latihan sempurna 45 menit di Peloton. Ini adalah hal-hal kecil yang dapat Anda tambahkan ke hari Anda, di situlah Anda memulai,” kata Drummond.

tim pejalan kaki mendaki dalam satu barisan di sepanjang jalur pegunungan

Kerja tim sangat penting untuk mendaki gunung, mulai dari tim pendukung yang mengoordinasikan perbekalan, hingga keluarga yang membantu merawat anak-anak Drummond saat dia bepergian.

Sandro Gromen Hayes



Sesi kecil latihan bertambah sepanjang hari

Drummond mengatakan bagian dari kesuksesannya mendaki gunung adalah karena dia berasal dari latar belakang atletik, dan sudah memiliki pengalaman kebugaran ketika dia mulai mendaki. Tapi dia juga perlu meluangkan waktu untuk melatih hobinya yang intens.

Salah satu kunci untuk tetap bugar adalah menjaga kebugaran tetap menyenangkan, yang baginya berarti keluar rumah sesering mungkin, terutama bersama keluarganya.

“Saya bosan di dalam ruangan. Saya tidak bisa berjalan di treadmill selama satu jam tanpa merasa seperti sekarat, tapi saya senang mendaki selama berjam-jam,” katanya.

Drummond mengatakan dia juga mengukir momen untuk melatih kebugaran sepanjang hari bahkan sambil mengikuti jadwal padat keluarganya. Misalnya, dia akan membawa kotak atau bangku dan melakukan step-up sambil menonton pertandingan sepak bola anak-anaknya, atau berlatih duduk di dinding di rumah sambil mengobrol dengan ibunya di telepon.

“Anda harus belajar agar tidak sempurna. Jika Anda memiliki rencana latihan satu jam dan hanya dapat melakukan 30 menit, itu lebih baik daripada tidak sama sekali,” katanya.

Peretasan olahraga lainnya adalah membawa-bawa botol air saat mendaki atau ke acara anak-anaknya, yang membuat semua orang terhidrasi bersama dengan menyediakan rompi pemberat DIY untuk pelatihan Drummond. Saat dia lelah, dia bisa mengosongkan air untuk meringankan bebannya.

Yang terpenting, Drummond berkata bahwa dia belajar untuk menyesuaikan diri dengan cepat ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana, baik di lereng gunung atau di rumah.

“Lanjutkan saja. Jika kamu berbalik, kamu tidak akan pernah mencapai puncak,” katanya.

sepasang tenda kemah di lereng gunung di bawah langit gelap yang diterangi banyak bintang

Waktu tidur yang konsisten adalah bagian penting dari istirahat yang cukup untuk mendaki gunung, kata Drummond.

Sandro Gromen Hayes



Istirahat dan perawatan diri perlu menjadi prioritas, bukan renungan

Selain menyisihkan waktu untuk perjalanan dan pelatihan mendaki gunung, Drummond mengatakan tidur yang cukup itu penting, yang berarti memiliki batasan yang jelas dengan keluarganya tentang kapan dia harus tidur.

“Bagian terpenting dari rutinitas saya adalah waktu tidur,” katanya. “Saya menganggap ini serius. Saya berharap untuk mendaki dengan keras, saya harus pulih dengan keras.”

Bagian dari kemampuannya untuk menyeimbangkan pekerjaan, keluarga, dan pendakian sedang disengaja tentang ke mana waktunya pergi, kata Drummond.

“Pada hari Minggu, saya memastikan saya melakukan sesuatu satu per satu dengan setiap orang, menyisihkan waktu untuk keluarga dan menghormatinya,” katanya.

Drummond mengatakan pengalaman mendekati kematiannya pada tahun 2018, dan pengalaman mendaki gunung yang terkadang menakutkan, merupakan pengingat penting untuk memanfaatkan jam dan hari sebaik mungkin, dan tidak menyia-nyiakan momen apa pun.

“Kamu tidak lagi hidup dengan asumsi, aku akan menyediakan waktu untuk itu. Itu memaksamu untuk hidup dengan niat,” katanya. “Aku tidak bisa memilih kapan aku mati, tapi aku bisa memilih bagaimana aku hidup.”

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by