Saya berkemas untuk pelayaran 7 hari hanya dengan barang bawaan. Artikel pakaian terbesar yang saya bawa benar-benar membuang-buang ruang.

  • Ketika saya mengambil pelayaran pertama saya di Marvel of the Seas Royal Caribbean, saya menyesal mengemasi gaun.
  • Saya mengemas gaun untuk malam formal, tetapi saya menemukan bahwa aturan berpakaian tidak ditegakkan.
  • Meninggalkan gaun itu di rumah akan menghemat ruang di koper jinjing saya untuk satu pakaian lagi.

Pakaian formal adalah kutukan dari keberadaan saya.

Sejak saya masih kecil, saya tidak pernah merasa nyaman dengan gaun mewah atau sepatu halus. Sebagai orang dewasa, saya kadang-kadang harus berpakaian formal dan saya salah mengira pelayaran pertama saya akan menjadi salah satunya.

Pada April 2022, saya berlayar di kapal Marvel of the Seas milik Royal Caribbean. Ini adalah pelayaran pertama saya, jadi saya ingin memastikan bahwa saya mengemas semua yang mungkin saya perlukan – selama semuanya bisa masuk ke dalam koper bawaan saya karena saya lebih memilih untuk menghindari kemungkinan kehilangan bagasi.

Saya pernah mendengar bahwa kapal pesiar memiliki malam formal di mana aturan berpakaian diberlakukan, jadi saya dengan enggan mengemas satu hal yang bagus: gaun kerajaan emas poofy yang saya temukan di toko barang bekas.

Koper terbuka penuh dengan panah yang menunjuk ke gaun di kubus pengepakan penulis.

Penulis mengemas gaunnya dalam kotak pengepakan.

Joey Hadden/Orang Dalam



Dengan hanya celana pendek, kemeja, celana tipis, dan pakaian renang di tas pakaian saya sejauh ini, saya perhatikan bahwa gaun itu akan memakan lebih banyak ruang daripada yang lainnya. Butuh begitu banyak ruang, bahkan, saya melemparkan T-shirt dan sepasang keringat kembali ke lemari.

Potong ke pelayaran saya: Pada malam formal pertama pelayaran, saya mengeluarkan gaun saya dari koper untuk dipakai makan malam. Tetapi ketika saya sampai di restoran, saya perhatikan bahwa aturan berpakaian tidak diterapkan dengan ketat. Orang-orang mengenakan pakaian yang beragam, dari gaun malam hingga T-shirt.

Orang-orang makan di ruangan dengan lantai magenta dan biru serta jendela dan tirai putih di belakang mereka.

Orang-orang mengenakan T-shirt dan pakaian formal di sebuah restoran di kapal Marvel of the Seas.

Joey Hadden/Orang Dalam



Saya langsung lega bahwa saya bisa merilekskan penampilan saya untuk malam-malam formal kapal pesiar lainnya, tetapi gaun itu terasa seperti menyia-nyiakan ruang terbatas di koper saya.

Seandainya saya tahu itu tidak perlu, saya akan meninggalkan gaun saya di rumah dan jauh lebih nyaman.

Sementara malam formal tidak diberlakukan di kapal pesiar saya, itu bisa terjadi pada orang lain. Jadi untuk perjalanan saya berikutnya, saya akan meneliti malam formal – dan mungkin memiliki ruang tersisa untuk pakaian yang lebih nyaman.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by