Saya membantu seorang ayah merawat putrinya dalam penerbangan 9 jam. Saya menyadari orang harus memiliki lebih banyak kasih sayang untuk keluarga.

  • Saya baru saja pindah dari AS ke Portugal dan duduk di sebelah seorang gadis berusia 5 tahun di pesawat.
  • Sepanjang penerbangan saya membantu merawatnya, dan itu membuat saya terhibur.
  • Saya biasanya stres selama penerbangan, tetapi koneksi ini membuatnya lebih menyenangkan bagi semua orang.

Baru-baru ini saya duduk di samping seorang gadis kecil dan ayahnya selama penerbangan dari New York Metropolis ke Lisbon. Pengalaman tersebut memberi saya wawasan tentang bagaimana rasanya mengatur seorang anak selama penerbangan, mulai dari makanan ringan hingga hiburan, hingga keamanan fisik yang sebenarnya terkait dengan turbulensi.

Membantu gadis itu dan ayahnya membuat penerbangan lebih menyenangkan bagi semua orang, dan itu membuat saya sadar bahwa kita semua membutuhkan lebih banyak kebaikan dan empati saat kita terbang.

Saya menonton movie ramah anak

Saya duduk di kursi lorong baris tiga tempat duduk di bagian Ekonomi Premium pesawat. Gadis itu, sekitar 5 tahun, duduk di sebelah kanan saya, dan ayahnya menempati kursi dekat jendela di sebelah kanannya. Saya kesulitan mengangkat barang bawaan saya di atas kepala. Sang ayah cukup baik untuk meletakkannya di tempat sampah untuk saya. Setelah mengucapkan terima kasih, kami menunggu awak pesawat memulai presentasi keselamatan mereka. Saya perhatikan gadis kecil itu melirik saya dan layar di depan saya dengan ekspresi ingin tahu dari waktu ke waktu. Hal ini membuat saya tidak nyaman untuk menonton serial atau movie dengan konten bertema dewasa.

Setelah 30 menit, saya beralih ke “Coco”, sebuah movie animasi dengan tema tentang keragaman, keluarga, dan perayaan budaya. Karena saya bepergian ke Portugal, saya memilih terjemahan bahasa Portugis untuk memoles keterampilan bahasa saya dan jika gadis kecil itu ingin membaca bersama. Itu langkah yang bagus karena anak itu berhenti menonton serial yang dipilih ayahnya bersamanya dan fokus pada layar saya.

Pramugari mengira kami bepergian bersama

Seperhatian ayahnya, saya mengalami apa yang mungkin dirasakan beberapa penumpang sebagai gangguan ruang dan batasan pribadi, termasuk si kecil yang menyandarkan kepalanya di atas saya dan memeluk lengan saya. Ayahnya akan menggesernya ke arahnya setiap kali dia menyadari apa yang dia lakukan. Namun demikian, tubuh kecilnya yang gelisah akan menemukan jalan kembali kepadaku. Setelah beberapa kali mencoba pola ini, saya memberi isyarat bahwa saya baik-baik saja dengan gadis kecil yang mengklaim lengan saya sebagai bantal tubuh pribadinya selama penerbangan. Dia tersenyum penuh terima kasih dan akhirnya tertidur kembali juga.

Keluarga itu tampak sangat nyaman dengan kehadiran saya sehingga pramugari mengira saya bepergian bersama mereka — dan pada setiap interval menyajikan makanan ringan, makanan, dan minuman, anggota kru bertanya kepada saya apa yang disukai anak.

Peristiwa lain yang mengejutkan saya adalah selama periode turbulensi ekstrim. Sabuk pengaman anak itu dibuka, dan baik ayah maupun saya tidak berpikir untuk memeriksa di bawah selimutnya sebelum mengikatkan diri. Pada titik tertentu, kantong udara yang kami hantam menyebabkan banyak penumpang, termasuk saya dan gadis kecil itu, bangkit dari tempat duduknya.

Secara naluriah, saya memeluknya untuk menahannya dan mencegah cedera — dan insting ayahnya adalah menahan kepala kursi di depannya. Setelah melontarkan pandangan tidak percaya ke arahnya, dia berkata kepada saya, “obrigado yang dalam bahasa Portugis untuk terima kasih. Saya mengencangkan sabuk pengaman gadis itu dan menahan lengan saya di atas bahunya sampai turbulensi berhenti, setelah itu dia kembali menyandarkan kepalanya di lengan saya lagi.

Batasan berbeda untuk setiap orang, dan saya baik-baik saja dengan interaksi saya dengan anak itu selama dia tidak menendang kursi saya atau memuntahkan saya.

Interaksi kami benar-benar membantu kecemasan saya

Saya takut terbang, tetapi memiliki anak kecil untuk dirawat membuat pikiran saya tenang. Sejujurnya, rasanya luar biasa bisa dipercaya. Saya juga minum lebih sedikit karena saya duduk di sebelah seorang anak. Itu menghasilkan win-win karena saya merasa kurang grogi dari biasanya di akhir perjalanan.

Saat kami keluar dari pesawat dan memasuki bandara, saya melihat ayah mencari perhatian saya. Dia menunjuk putrinya, dan dia tersenyum dan melambaikan tangan terakhir, yang saya kembalikan. Meskipun saya stres tentang penerbangan dan kepindahan saya ke luar negeri, saya memilih untuk tidak melampiaskannya pada orang yang rentan. Saya mengenali kebutuhannya dan mencoba menempatkan diri pada posisi ayahnya. Bisa jadi itu adalah pertama kalinya mereka terbang, atau mereka bisa saja melakukan perjalanan yang sangat panjang.

Yang saya tahu adalah kesediaan kolektif kita untuk memperlakukan satu sama lain sebagaimana orang menciptakan lingkungan yang aman, penuh hormat, dan menarik di antara orang asing selama penerbangan sembilan jam.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by